top of page
Search

Mengenal JavaScript dan PHP: Simak Perbedaanya!


JavaScriptvsPHP_KMTek
Sumber: Medium.com

 

PHP merupakan singkatan dari "Hypertext Preprocessor", adalah bahasa pemrograman yang umumnya digunakan untuk pengembangan aplikasi web. Diciptakan pada tahun 1994 oleh Rasmus Lerdorf, PHP awalnya merupakan singkatan dari "Personal Home Page". PHP biasanya dijalankan di sisi server, di mana kode PHP dieksekusi dan menghasilkan output HTML yang dapat ditampilkan di browser pengguna. Kelebihan PHP antara lain kemudahan dalam berintegrasi dengan berbagai database, dukungan yang kuat terhadap web, serta fleksibilitas dalam pengembangan aplikasi web dinamis.

JavaScript adalah bahasa pemrograman tingkat tinggi yang umumnya digunakan untuk membuat halaman web interaktif. Dikembangkan oleh Brendan Eich pada tahun 1995, JavaScript awalnya dirancang untuk digunakan di sisi klien (browser). JavaScript dapat digunakan untuk mengontrol perilaku halaman web, mengubah isi HTML dan CSS secara dinamis, menanggapi tindakan pengguna, dan berkomunikasi dengan server. Kemampuan JavaScript yang luas membuatnya menjadi salah satu bahasa pemrograman yang paling banyak digunakan di dunia web saat ini.

 

A. Pemahaman Dasar PHP

1. Sejarah Singkat PHP

PHP memiliki sejarah yang dimulai pada tahun 1994 ketika Rasmus Lerdorf menciptakan alat untuk memantau lalu lintas web pada situsnya. Alat ini kemudian berkembang menjadi bahasa pemrograman yang dapat membuat halaman web menjadi lebih dinamis. PHP awalnya dikenal sebagai "Personal Home Page Tools", tetapi seiring waktu, namanya berubah menjadi singkatan PHP saat versi 3.0 dirilis pada tahun 1998. Sejak itu, PHP telah mengalami berbagai perubahan dan pembaruan untuk meningkatkan kinerja dan fitur-fiturnya.

 

2. Fitur dan Kegunaan Utama PHP

PHP dikenal karena kemampuannya dalam menghasilkan konten dinamis di web. Salah satu fitur utamanya adalah integrasi yang mudah dengan berbagai database, seperti MySQL, PostgreSQL, dan Oracle. PHP juga memungkinkan penggunaan fungsi pemrosesan string, manipulasi file, serta kemampuan untuk mengirim dan menerima cookie. Selain itu, PHP memiliki kemampuan untuk menghasilkan output HTML, XML, dan format dokumen lainnya yang membuatnya sangat berguna dalam pengembangan web. Keunggulan lainnya bahwa PHP adalah bahasa open-source, yang berarti pengembang dapat mengakses kode sumbernya dan menyesuaikan sesuai kebutuhan mereka.



JavaScriptvsPHP_KMTek
Sumber: Etavasoft.com

B. Pemahaman Dasar JavaScript

1. Sejarah Singkat JavaScript

JavaScript, diciptakan oleh Brendan Eich pada tahun 1995, lahir sebagai upaya untuk memberikan interaktivitas pada halaman web di browser Netscape Navigator. Meskipun awalnya disebut "LiveScript", namanya kemudian diubah menjadi "JavaScript" untuk memanfaatkan popularitas bahasa pemrograman Java pada saat itu. JavaScript menjadi semakin penting dengan munculnya Internet Explorer dari Microsoft, yang memperkenalkan dukungan JavaScript yang lebih luas. Sejak saat itu, JavaScript telah berkembang pesat menjadi bahasa pemrograman web yang paling banyak digunakan.

 

2. Fitur dan Kegunaan Utama JavaScript

JavaScript memiliki berbagai fitur yang memungkinkannya menjadi bahasa yang sangat kuat untuk pengembangan web. Salah satu fitur utamanya adalah kemampuan untuk mengontrol perilaku halaman web, seperti merespons tindakan pengguna, mengubah isi HTML dan CSS secara dinamis, serta mengirim dan menerima data dari server tanpa perlu me-refresh halaman. JavaScript juga memungkinkan pembuatan aplikasi web yang kompleks dan interaktif, seperti permainan online, aplikasi perbankan, dan aplikasi produktivitas. Selain itu, JavaScript memiliki dukungan yang kuat untuk berbagai platform dan browser, membuatnya menjadi salah satu bahasa pemrograman yang paling serbaguna dalam pengembangan web modern.

 

C. Perbandingan Antara PHP dan JavaScript

1. Bahasa Pemrograman VS Bahasa Scripting

PHP adalah bahasa pemrograman yang biasanya digunakan untuk mengembangkan aplikasi web di sisi server. Ini berarti bahwa kode PHP dieksekusi di server untuk menghasilkan output yang kemudian dikirimkan ke browser pengguna. Di sisi lain, JavaScript adalah bahasa scripting yang biasanya dieksekusi di browser pengguna. Meskipun JavaScript juga dapat digunakan di sisi server menggunakan runtime seperti Node.js, peran utamanya tetap di sisi klien, di mana ia memberikan interaktivitas dan dinamisme pada halaman web.

 

2. Penggunaan pada Sisi Server dan Sisi Klien

PHP lebih umum digunakan di sisi server untuk membuat halaman web dinamis dan mengakses basis data. Sebaliknya, JavaScript biasanya digunakan di sisi klien untuk mengontrol perilaku halaman web dan memberikan respons interaktif langsung kepada pengguna. Namun, dengan kemunculan Node.js, JavaScript juga dapat digunakan di sisi server untuk mengembangkan aplikasi web berbasis server.

 

3. Karakteristik Sintaksis dan Tata Bahasa

PHP dan JavaScript memiliki sintaksis dan tata bahasa yang berbeda. PHP memiliki sintaksis yang mirip dengan bahasa pemrograman pada umumnya, dengan penanda awal dan akhir yang mengelilingi blok kode PHP di dalam dokumen HTML. Di sisi lain, JavaScript memiliki sintaksis yang lebih fleksibel dan ekspresif, dengan kemampuan untuk mengubah struktur halaman web secara dinamis menggunakan DOM (Document Object Model) dan menanggapi peristiwa pengguna.

 

4. Kinerja dan Skenario Penggunaan yang Direkomendasikan

PHP sering direkomendasikan untuk pengembangan aplikasi web yang membutuhkan akses ke basis data dan pengolahan data di sisi server. Ini cocok untuk membuat situs web dinamis dan aplikasi berbasis server yang kompleks. Di sisi lain, JavaScript cocok untuk pengembangan aplikasi web yang memerlukan responsivitas dan interaktivitas tinggi di sisi klien. Ini bisa mencakup pembuatan permainan web, aplikasi berbasis browser, atau pengembangan interaksi halaman web yang kompleks. Dengan demikian, pemilihan antara PHP dan JavaScript tergantung pada kebutuhan spesifik proyek dan di mana tingkat interaktivitas yang diinginkan akan terjadi.



JavaScriptvsPHP_KMTek
Sumber: axon.dev

 

Secara keseluruhan, PHP dan JavaScript adalah dua bahasa pemrograman yang penting dalam pengembangan web, namun keduanya memiliki peran dan fokus yang berbeda. PHP biasanya digunakan di sisi server untuk membuat situs web dinamis dan mengelola data di backend, sementara JavaScript dominan di sisi klien untuk memberikan interaktivitas dan responsivitas langsung kepada pengguna. Meskipun demikian, dengan munculnya teknologi seperti Node.js, JavaScript juga dapat digunakan di sisi server. Perbedaan dalam sintaksis, penggunaan, dan fokus pengembangan mempengaruhi pilihan penggunaan antara keduanya. Kesimpulannya, pemilihan antara PHP dan JavaScript bergantung pada kebutuhan proyek tertentu dan sifat interaksi yang diinginkan dengan pengguna. Nah, itulah penjelasan mengenai perbedaan antara PHP dan JavaScript. Semoga bermanfaat dan selamat berkarya!

 

PT. Karya Merapi Teknologi

 

Follow sosial media kami dan ambil bagian dalam berkarya untuk negeri!

 

Sumber:

 

 

 

65 views0 comments

Comments


bottom of page