top of page
Search

Mengenal Kriptografi: Pengertian, Fungsi, dan Jenis-jenisnya


Kriptografi-KMTek
Sumber: ( lp2m.uma.ac.id )

Kriptografi merupakan sebuah ilmu yang berkaitan dengan teknik-teknik ataupun aspek pengamanan informasi. Dalam era digital seperti sekarang, penting bagi kita untuk melindungi informasi pribadi maupun bisnis kita dari segala bentuk ancaman yang ada di dunia teknologi. Kriptografi menjadi solusi yang efektif untuk melindungi informasi yang rentan terhadap pencurian data. Selain itu, kriptografi juga menjadi cabang ilmu yang bertujuan untuk menjaga kerahasiaan suatu informasi, keintegritasan, dan otentikasi data melalui penggunaan algoritma dari kriptografi yang kuat. Kriptografi merupakan sebuah disiplin ilmu yang berfokus pada pengamanan informasi. Keamanan kriptografi sangat penting dalam melindungi informasi dari ancaman dan serangan. Algoritma kriptografi harus didesain sedemikian rupa sehingga sulit untuk dipecahkan oleh pihak yang tidak berwenang. Penelitian terus dilakukan untuk mengembangkan algoritma kriptografi yang lebih aman dan tahan terhadap serangan. Secara umum, kriptografi melibatkan teknik-teknik yang digunakan untuk mengubah informasi menjadi bentuk yang tidak dapat dibaca atau dimengerti oleh pihak yang tidak berwenang. Nah, pada artikel kali ini kita akan membahas pengertian, fungsi, dan jenis-jenis kriptografi.


Fungsi Kriptografi

Kriptografi-KMTek
Sumber: ( elektrindo.co.id )

Kriptografi memiliki beberapa fungsi utama untuk menjaga kerahasiaan informasi, antara lain:

  • Kerahasiaan: Penggunaan kriptografi dapat melindungi informasi agar hanya dapat diakses oleh pihak yang berwenang. Memastikan kerahasiaan data pribadi dengan menggunakan teknik enkripsi, data dapat diubah menjadi bentuk yang tidak terbaca (ciphertext) dan hanya dapat dibaca oleh pihak yang memiliki kunci dekripsi yang tepat.

  • Integritas: Memastikan bahwa informasi tidak mengalami perubahan yang tidak sah atau tidak diinginkan selama proses penyimpanan atau pengiriman. Kriptografi dapat memastikan bahwa data tidak mengalami perubahan atau manipulasi selama transmisi. Data dapat diubah menjadi nilai hash yang unik dengan menggunakan fungsi hash. Selain itu, penerima dapat membandingkan nilai hash yang diterima dengan nilai hash asli untuk memverifikasi integritasnya, sehingga dapat melindungi informasi sensitif dari akses yang tidak sah.

  • Otentikasi: Memverifikasi keaslian identitas suatu entitas dalam proses komunikasi. Kriptografi dapat digunakan untuk memverifikasi keaslian pesan atau data. Mencegah perubahan atau pemalsuan data dengan menggunakan tanda tangan digital, pihak yang menerima pesan dapat memastikan bahwa pesan tersebut berasal dari sumber yang sah dan tidak mengalami perubahan di tengah jalan.

  • Non-repudiasi: Mencegah seseorang untuk menyangkal tindakan atau transaksi yang telah dilakukan. Kriptografi juga dapat digunakan untuk mencegah penyangkalan atau penolakan pesan. Dengan menggunakan tanda tangan digital, kriptografi dapat memberikan kepercayaan dan keamanan dalam komunikasi digital, pengirim pesan tidak dapat mengingkari bahwa ia telah mengirim pesan tersebut, karena tanda tangan digital sudah menyediakan bukti otentikasi.

Jenis-jenis Kriptografi

Kriptografi-KMTek
Sumber: ( investbro.id )

Terdapat beberapa jenis kriptografi yang umum digunakan, yaitu:

1. Kriptografi Simetris

Kriptografi simetris melibatkan penggunaan kunci yang sama untuk melakukan enkripsi dan dekripsi data. Dalam kriptografi ini, pengirim dan penerima pesan harus sepakat untuk menggunakan kunci yang samauntuk menjaga kerahasiaan data yang dikirimkan. Keuntungan dari kriptografi simetris adalah kecepatan proses enkripsi dan dekripsi yang tinggi. Algoritma kriptografi simetris dirancang untuk memproses data secara efisien, sehingga cocok digunakan dalam aplikasi yang membutuhkan waktu respons yang cepat, seperti komunikasi real-time atau pemrosesan data dalam skala besar.


2. Kriptografi Asimetris

Kriptografi asimetris menggunakan sepasang kunci yang terdiri dari kunci publik dan kunci pribadi. Kunci publik digunakan untuk mengenkripsi pesan, sedangkan kunci pribadi digunakan untuk dekripsi pesan tersebut. Keuntungan utama dari kriptografi asimetris adalah bahwa kunci publik dapat dipublikasikan secara bebas tanpa mengorbankan keamanan. Dalam kriptografi asimetris, pengguna memiliki sepasang kunci yang terdiri dari kunci publik dan kunci pribadi. Kunci publik dapat diberikan kepada siapa pun tanpa mengorbankan keamanan, sedangkan kunci pribadi harus tetap rahasia. Dengan menggunakan kunci publik, pihak lain dapat mengenkripsi pesan atau data, dan hanya pemilik kunci pribadi yang dapat mendekripsi pesan tersebut. Hal ini memungkinkan pertukaran kunci yang aman dan mengatasi masalah distribusi kunci yang sulit dalam kunci simetris.


3. Kriptografi Hash

Kunci hash digunakan untuk memverifikasi integritas data. Nilai hash yang dihasilkan oleh algoritma hash adalah representasi unik dari data yang diberikan. Jika ada perubahan bahkan pada satu bit pun dalam data, nilai hash yang dihasilkan akan berbeda. Dengan membandingkan nilai hash asli dengan nilai hash yang diterima, kita dapat dengan cepat mendeteksi perubahan atau manipulasi pada data. Algoritma hash mengambil data masukan dan menghasilkan nilai hash yang merupakan "cap jari" unik untuk data tersebut. Kriptografi hash sering digunakan untuk memverifikasi integritas data, mendeteksi perubahan pada data, serta dalam pembangkitan dan penyimpanan kunci yang aman. Dengan membandingkan nilai hash asli dengan nilai hash yang diterima, kita dapat dengan cepat mendeteksi perubahan atau manipulasi pada data.


Penerapan Kriptografi

Kriptografi-KMTek
Sumber: ( lmsspada.kemdikbud.go.id )

Kriptografi digunakan dalam berbagai bidang dan aplikasi, seperti:

  • Keamanan data dalam sistem komputer dan jaringan. Kriptografi digunakan untuk melindungi jaringan dari serangan dan akses yang tidak sah. Kriptografi dilengkapi dengan berbagai protokol yang dapat mengenkripsi lalu lintas data.

  • Transaksi keuangan elektronik. Kriptografi digunakan untuk melakukan sistem pembayaran secara elektronik. Protokol seperti EMV (Europay, Mastercard, Visa) menggunakan teknik enkripsi untuk melindungi data transaksi, sehingga mengamankan proses pembayaran elektronik.

  • Aplikasi perpesanan dan email yang aman. Kriptografi digunakan untuk melindungi komunikasi elektronik, seperti email, pesan instan, dan panggilan suara. Protokol kriptografi seperti SSL/TLS digunakan untuk mengenkripsi data yang dikirimkan antara pengirim dan penerima, sehingga memastikan kerahasiaan dan integritas informasi yang dikirimkan.

  • Keamanan sistem operasi. Kriptografi digunakan dalam sistem operasi untuk melindungi data sensitif, seperti kata sandi pengguna, file konfigurasi, dan kunci enkripsi. Dengan menggunakan algoritma enkripsi yang kuat, data tersebut dapat dienkripsi dan hanya dapat diakses dengan menggunakan kunci yang tepat.

Kriptografi merupakan disiplin ilmu yang penting dalam menjaga keamanan informasi di era digital. Melalui penggunaan algoritma kriptografi yang tepat, informasi sensitif dapat dilindungi dengan baik. Dalam perkembangannya, kriptografi terus menghadapi tantangan baru dan mengembangkan solusi keamanan yang lebih baik. Nah, itulah penjelasan mengenai kriptografi, semoga bermanfaat dan selamat berkarya!


PT. Karya Merapi Teknologi

contact @kmtech.id


Follow sosial media kami dan ambil bagian dalam berkarya untuk negeri!



Sumber:


102 views3 comments

3 commentaires


Restu Setiawan
Restu Setiawan
16 juin 2023

kerenn

J'aime

Diki alfin
Diki alfin
16 juin 2023

Bagus sekali kak,tetap semangat membagikan wawasan tentang ilmu teknologinya.

J'aime

Dinda laeli
Dinda laeli
16 juin 2023

Bagus sekali kak,tetap semangat membagikan wawasan tentang ilmu teknologinya.


J'aime
bottom of page