top of page
Search

Apa Itu API? Pengertian dan Cara Kerja API

Updated: Mar 4


API_KMTek
Sumber: iStock.com

API (Antarmuka Pemrograman Aplikasi) merupakan sekumpulan aturan, protokol, dan alat yang memungkinkan berbagai aplikasi perangkat lunak untuk berkomunikasi dan saling berinteraksi satu sama lain. Dengan API, pengembang dapat mengintegrasikan fungsionalitas dari satu aplikasi ke dalam aplikasi lainnya secara efisien tanpa perlu mengetahui detail implementasi internal dari aplikasi yang bersangkutan. Hal ini memungkinkan untuk memperluas kemampuan sebuah aplikasi, meningkatkan interoperabilitas antar aplikasi, dan memfasilitasi pengembangan perangkat lunak yang lebih kompleks dan terintegrasi.

Dalam pengembangan perangkat lunak modern, API (Antarmuka Pemrograman Aplikasi) memegang peran yang sangat penting karena memungkinkan pengembang untuk memanfaatkan fungsionalitas yang sudah ada dari aplikasi atau layanan lain tanpa perlu membangun semuanya dari awal. Hal ini tidak hanya mempercepat proses pengembangan, tetapi juga memungkinkan untuk menciptakan ekosistem perangkat lunak yang lebih terintegrasi dan fleksibel. Dengan adanya API, aplikasi dapat saling berkomunikasi dan berkolaborasi dengan mudah, memungkinkan inovasi yang lebih cepat dan pengalaman pengguna yang lebih baik.

 

A. Definisi API

API (Antarmuka Pemrograman Aplikasi) adalah kumpulan aturan dan protokol yang memungkinkan dua atau lebih aplikasi perangkat lunak untuk saling berinteraksi dan berkomunikasi. API menentukan jenis permintaan yang dapat dilakukan oleh satu aplikasi kepada aplikasi lainnya, serta format data yang digunakan untuk pertukaran informasi. Dengan demikian, API berfungsi sebagai jembatan yang memungkinkan aplikasi untuk berbagi fungsionalitas dan data tanpa harus mengetahui detail implementasi internal satu sama lain.


API_KMTek
Sumber : Depositphotos.com

 

B. Fungsi Utama API

  • Memfasilitasi Komunikasi: API memungkinkan aplikasi untuk saling berkomunikasi dan berinteraksi satu sama lain, baik itu meminta data, mengirimkan instruksi, atau melakukan tindakan tertentu.

  • Membuat Integrasi: API memungkinkan integrasi antara berbagai aplikasi atau sistem yang berbeda, sehingga mereka dapat bekerja bersama secara efisien dan terkoordinasi.

  • Menyediakan Akses Terkendali: API menentukan jenis permintaan yang dapat dilakukan oleh pengguna atau aplikasi tertentu, sehingga menyediakan akses yang terkendali terhadap fungsionalitas dan data yang disediakan oleh suatu aplikasi atau layanan.

  • Memfasilitasi Pengembangan: API memungkinkan pengembang untuk memanfaatkan fungsionalitas yang sudah ada dalam aplikasi atau layanan lain tanpa harus membangun semuanya dari awal, sehingga mempercepat proses pengembangan dan mengurangi redundansi kode.

  • Meningkatkan Fleksibilitas: Dengan menggunakan API, aplikasi dapat lebih fleksibel dalam mengakses dan memanfaatkan layanan atau data dari berbagai sumber, sehingga meningkatkan skalabilitas dan adaptabilitas sistem secara keseluruhan.

C. Jenis-Jenis API yang Umum Digunakan

  • API RESTful: API yang berbasis pada prinsip REST (Representational State Transfer), yang menggunakan HTTP untuk komunikasi antara klien dan server. API RESTful umumnya menggunakan metode HTTP seperti GET, POST, PUT, dan DELETE untuk operasi CRUD (Create, Read, Update, Delete) terhadap sumber daya.

 

  • API SOAP (Simple Object Access Protocol): API yang menggunakan protokol SOAP untuk pertukaran pesan antara klien dan server. API SOAP menggunakan XML sebagai format untuk pesan dan sering kali membutuhkan deskripsi WSDL (Web Services Description Language) untuk mendefinisikan struktur pesan.

 

  • API GraphQL: API yang memungkinkan klien untuk mengambil data dengan presisi sesuai dengan kebutuhan mereka. Dibandingkan dengan API RESTful, API GraphQL memungkinkan klien untuk menentukan struktur dan konten respons yang diinginkan, sehingga mengurangi overfetching dan underfetching data.

  • API Publik: API yang disediakan oleh penyedia layanan untuk digunakan oleh pengembang eksternal. Contohnya termasuk API yang disediakan oleh platform media sosial, layanan pembayaran, dan penyedia layanan cloud.

  • API Privat: API yang dibangun untuk penggunaan internal dalam suatu organisasi atau perusahaan. API privat tidak tersedia untuk penggunaan publik dan hanya dapat diakses oleh aplikasi atau sistem internal.

 

  • API Berbasis Protokol: API yang menggunakan protokol tertentu untuk komunikasi, seperti MQTT untuk Internet of Things (IoT) atau gRPC untuk komunikasi antar mikroservis.  

  • API Berbasis Bahasa Pemrograman: API yang menggunakan bahasa pemrograman tertentu sebagai antarmuka untuk penggunaannya, seperti API Python untuk pengembangan aplikasi Python atau API JavaScript untuk aplikasi berbasis web.


API_KMTek
Sumber: Govtech.ksp.go.id/

D. Konsep Dasar Kerja API

Konsep dasar kerja API (Antarmuka Pemrograman Aplikasi) melibatkan beberapa tahapan penting dalam proses komunikasi antara klien dan server. Pertama, klien mengirimkan permintaan HTTP ke server, yang berisi informasi tentang jenis aksi yang diminta (seperti GET, POST, PUT, atau DELETE) dan sumber daya yang dituju. Selanjutnya, server menerima permintaan tersebut dan memprosesnya sesuai dengan logika bisnis yang telah ditentukan.Setelah itu, server menghasilkan respons yang berisi data atau status yang diminta oleh klien.

Respons ini dikirimkan kembali ke klien melalui protokol HTTP, dan klien kemudian menginterpretasikan respons tersebut sesuai dengan kebutuhan aplikasi yang sedang dikembangkan. Dengan konsep ini, API menyediakan mekanisme standar untuk berkomunikasi antara klien dan server, memungkinkan integrasi yang efisien dan interoperabilitas antara berbagai aplikasi dan sistem.

 

E. Langkah-Langkah Menggunakan API

  • Menemukan dan Memilih API yang Sesuai: Identifikasi API yang menyediakan fungsionalitas yang Anda butuhkan dan pastikan sesuai dengan kebutuhan aplikasi Anda.

  • Registrasi dan Mendapatkan Kunci API: Jika diperlukan, lakukan registrasi untuk mendapatkan kunci API yang diperlukan untuk mengakses layanan API tersebut.

  • Membuat Permintaan (Request): Gunakan kunci API yang telah Anda dapatkan untuk membuat permintaan ke server API. Ini bisa berupa permintaan untuk mengambil data, menyimpan data baru, atau melakukan operasi lainnya sesuai dengan kebutuhan aplikasi Anda.

  • Memproses Respons (Response): Setelah melakukan permintaan, server API akan memberikan respons yang berisi data yang diminta atau informasi lainnya. Proses respons ini sesuai dengan kebutuhan aplikasi Anda, seperti menampilkan data kepada pengguna atau menyimpannya ke dalam basis data.

  • Mengelola Kode dan Kesalahan: Pastikan untuk menangani kode dan kesalahan dengan baik saat menggunakan API. Ini termasuk memastikan bahwa permintaan Anda berhasil dilakukan dan menangani respons atau kesalahan yang mungkin terjadi dengan benar.

 

API (Antarmuka Pemrograman Aplikasi) merupakan kunci dalam pengembangan perangkat lunak modern, memungkinkan aplikasi untuk saling berinteraksi dan berbagi data dengan mudah. Cara kerjanya melibatkan klien yang mengirimkan permintaan ke server API, yang kemudian diproses dan menghasilkan respons yang sesuai. Proses ini memungkinkan pengembang untuk mengintegrasikan fungsionalitas dari berbagai aplikasi atau layanan, meningkatkan fleksibilitas, efisiensi, dan interoperabilitas sistem secara keseluruhan. Dengan API, pengembang dapat memperluas kemampuan aplikasi mereka tanpa harus membangun semuanya dari awal, menghasilkan pengalaman pengguna yang lebih kaya dan terhubung.

 

Nah, itulah penjelasan mengenai pengertian dan cara kerja API. Semoga bermanfaat dan selamat berkarya!

 

PT. Karya Merapi Teknologi

 

Follow sosial media kami dan ambil bagian dalam berkarya untuk negeri!

 

Sumber :


#Klien-Server

 

 

 

33 views0 comments

Kommentare


bottom of page