top of page
Search

Induktor: Prinsip Kerja dan Aplikasi dalam Rangkaian Listrik


Source: freepik

Pendahuluan

Induktor adalah komponen pasif yang menghasilkan medan magnet ketika arus listrik mengalir melaluinya. Prinsip kerja induktor didasarkan pada hukum elektromagnetik Faraday dan hukum diri-sendiri Lenz. Induktor memanfaatkan perubahan arus listrik untuk menghasilkan tegangan balik dan menyimpan energi dalam medan magnet. Induktor adalah salah satu komponen penting dalam rangkaian listrik. Artikel ini akan membahas prinsip kerja induktor dan berbagai aplikasinya dalam rangkaian listrik. Dengan pemahaman yang mendalam tentang induktor, Anda akan dapat menggunakannya dengan lebih efektif dalam proyek-proyek elektronik Anda.

Source : www.translatorscafe.com

Apa itu Induktor?

Induktor adalah komponen pasif dalam rangkaian listrik yang mampu menyimpan energi dalam bentuk medan magnetik. Ini dicapai dengan menggulung kawat dalam bentuk spiral atau koil. Saat arus listrik mengalir melalui induktor, medan magnetik yang dihasilkan akan menyimpan energi. Prinsip dasar ini adalah dasar dari banyak aplikasi induktor dalam elektronika.

Medan dari induktor yang dapat menghasilkan tegangan listrik berbanding lurus dengan perubahan sesaat dari arus listrik yang mengalir melaluinya. Induktor dapat menimbulkan medan magnet sesuai dengan kebutuhan berdasar pada besar medan magnet yang diberikan ataupun besar arus yang diberikan.

Pengertian induktor sendiri merupakan komponen yang terdiri dari lilitan kumparan kawat yang terbuat dari tembaga tunggal yang dililitkan melingkar di inti logam atau yang biasa disebut sebagai coker. Selain berfungsi sebagai penghasil arus magnet dan arus listrik, induktor juga merupakan komponen elektronika yang berfungsi untuk menghasilkan muatan listrik


Prinsip Kerja Induktor

Induktor bekerja berdasarkan hukum elektromagnetik Faraday. Ketika arus listrik mengalir melalui kumparan induktor, medan magnetik di sekitarnya bertambah. Ketika arus berubah, medan magnetik ini juga berubah, yang menginduksi voltase (tegangan) dalam induktor sesuai dengan hukum Faraday.

Induktor menurut hukum Faraday di mana pada saat induktor diberi arus (i) yang melewati kawat lilitan maka akan timbul medan magnet (NΦ) di sekitar induktor tersebut berbanding lurus dengan besar medan magnet tergantung dari besarnya arus listrik yang diberikan.

Sehingga secara tidak langsung induktor bisa mengubah arus listrik yang diterima dengan tidak mengubah tegangannya menjadi bentuk medan magnet yang disebut juga induktansi. Kemampuan induktansi ini dihitung dalam satuan Henry dan dengan simbol L. Seperti halnya satuan pada kapasitor terdapat banyak satuan ukuran yang lebih kecil yaitu secara berurutan miliHenry (mH), mikroHenry (µH), nanoHenry (nH) dan picoHenry (pH). Besarnya nilai induktansi sebuah induktor dipengaruhi berbagai hal di antaranya yaitu :

  1. Ukuran lilitan induktor dimana semakin pendek maka akan semakin tinggi juga induktansinya

  2. Jumlah lilitan, nilai induktansi akan berbanding lurus dengan jumlah lilitan yang ada berarti semakin banyak lilitannya semakin besar juga induktansinya.

  3. Diameter induktor, semakin besar diameter maka semakin besar juga induktansinya

  4. Inti induktor, yaitu permeabilitas dari bahan inti yang digunakan bisa berupa besi, ferrite atau udara

Source : instructables.com

Aplikasi dalam Filter

Aplikasi utama induktor adalah dalam filter rangkaian. Induktor dapat digunakan dalam filter-pasif untuk memisahkan frekuensi yang berbeda dalam sinyal listrik. Ini membantu menyaring gangguan dan menghasilkan sinyal yang lebih bersih. Induktor juga digunakan dalam filter daya yang digunakan pada catu daya elektronik untuk menghaluskan sinyal dan mengurangi noise. Induktor bila digabungkan dengan kapasitor akan digunakan sebagai filter. Frekuensi sinyal input saat memasuki rangkaian dibatasi oleh penggunaan filter ini. Dengan peningkatan frekuensi suplai, impedansi induktor meningkat.


Penggunaan dalam Konverter DC-DC

Induktor juga digunakan dalam konverter DC-DC. Dalam konverter ini, induktor digunakan untuk mengatur arus dan tegangan. Ini memungkinkan konversi efisien antara tegangan DC yang berbeda. Misalnya, dalam ponsel pintar, induktor digunakan dalam konverter DC-DC untuk mengubah tegangan baterai menjadi tegangan yang diperlukan untuk mengoperasikan komponen internal.

Source : circuitdigest.com

Peran dalam Rangkaian Resonansi

Induktor juga berperan penting dalam rangkaian resonansi. Rangkaian LC adalah contoh sederhana dari rangkaian resonansi yang melibatkan induktor dan kapasitor. Saat frekuensi sinyal cocok dengan frekuensi resonansi rangkaian, energi dapat ditransfer antara induktor dan kapasitor dengan efisiensi tinggi. Hal ini digunakan dalam berbagai aplikasi, termasuk pemancar radio dan televisi.


Penerapan dalam Elektronika Daya

Induktor digunakan secara luas dalam elektronika daya. Mereka digunakan dalam regulator tegangan dan arus untuk menjaga stabilitas dan efisiensi rangkaian daya. Ini membantu menghindari lonjakan arus yang dapat merusak komponen elektronik.


Kesimpulan

Induktor adalah komponen penting dalam dunia elektronika. Mereka bekerja berdasarkan prinsip elektromagnetik Faraday dan memiliki berbagai aplikasi dalam rangkaian listrik. Dengan pemahaman yang baik tentang prinsip kerja dan penggunaan induktor, Anda dapat menggunakannya dengan efektif dalam proyek-proyek elektronik Anda. Nah, itulah penjelasan mengenai penggunaan perangkat Induktor, semoga bermanfaat dan selamat berkarya!


PT. Karya Merapi Teknologi


Follow sosial media kami dan ambil bagian dalam berkarya untuk negeri!



Sumber:


826 views0 comments

Commentaires


bottom of page